Puisi untuk Indonesia (by Marcell)

Ketika putus asa mencabik masa depan negeriku
ketika aku hanya bisa berteriak kecewa
aku hanya keluar suara namun tanpa karya.
Aku hanya keluar suara tanpa membawa perubahan yang lebih

baik, tanpa perbaikan

Aku tidak bisa memilih untuk dilahirkan dimana,
dengan agama apa, dengan suka apa.
Aku ditakdirkan lahir di negeri ini.
yang katanya kaya, namun miskin.
yang katanya miskin, namun kaya.

Aku berangan-angan menjadi bagian dari kemajuan dan

kemashuran sebuah negeri.

Tapi aku lupa melihat satu hal.

Ada ratusan bahkan ribuan, bahkan jutaan tetesan darah

telah mengalir di negeri ini, demi negeri ini.

Aku tidak ingin menjadi penikmat, penonton, dan penumpang

di kemashuran negeri.
Aku juga ingin ambil bagian.
Bukan…bukan aku….bukan aku seorang.
Tapi aku….engkau….kita semua.
Apa yang menjadi kekuatanku, itulah yang akan aku beri bagi

negeri ini. Bagi bangsa ini.

Mari saudaraku sebangsa dan setanah air.
Aku membutuhkan engkau tuk bergerak bersamaku.
Indonesia butuh engkau.
Membuat perbaikan, menyongsong Indonesia yang lebih cerah.
Menjadikan Indonesia bersemayam di dalam hati. Tinggal dan

berakar di setiap nafas.

Indonesia…untukmu aku ada.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s